teTamu AgunG….~

 Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang…

Assalamu’alaikum warahmatullah…:smile:

Segala puji bagi ALLAH, Tuhan seru sekelian alam dengan pujian yang banyak,
yang baik dan diberkati di dalamnya pada setiap keadaan. Pujian yang mencakupi segala nikmat-NYA, dan meliputi segala kelebihan-NYA. Ya Tuhan kami, bagi-MU segala puji-pujian yang pantas sesuai dengan kemuliaan wajah-MU dan keagungan kekuasaan-MU. Maha Suci Engkau tiada terhingga, sanjungan kepada-MU, demi Engkau, sebagaimana Engkau menyanjung diri-MU sendiri. Kepunyaan-MUlah segala puji sehingga Engkau meredhainya…
Selawat dan salam buat kekasih-NYA, Muhammad Sollahu’alayhi wassalam… para sahabat, para tabi’in dan ahlul bait…

Saudara/i ku…Apakah perasaan kita semua apabila diberitahu ada tetamu yang akan menginap di rumah kita untuk beberapa saat sahaja? Senang atau sebaliknya…? Merasa terganggu atau biasa2 sahaja…??

  Well, jawapannya bergantung pada siapa tetamunya. Jika tetamunya biasa2 sahaja, barangkali kita juga macam biasa saja. -Sedangkan kita telah diperintahkan untuk memuliakan tetamu- Tetapi cuba bayangkan, jika yang akan mendatangi kita adalah orang-orang yang kita cintai dan kita hormati, misalnya ibu dan ayah, mertua, guru atau sahabat baik kita atau orang yang pernah berjasa dalam hidup kita…?

Sudah pasti kita akan dengan senang hati menyambutnya. Tak perlu ditanya berapa lama mereka akan berada di rumah kita. Kita pun akan segera menyiapkan sebuah kamar yang paling bagus untuk mereka. Mengemas dan menghiasnya. Kemudian menyediakan jamuan istimewa untuk mereka. Siap memenuhi segala keperluan mereka, siap menghantar mereka ke mana sahaja mereka hendak pergi…dan apabila saat-saat perpisahan itu tiba, terdetik di hati ini bimbang apakah service kita mengecewakan tetamu kita itu…dan pastinya kita akan merasa sedih dan sewaktu dengannya…

Demikian halnya, kita saat ini. Kita sedang berada di gerbang seribu bulan. Bulan yang dimuliakan oleh ALLAH. Bulan yang ibadah wajibnya dilipatgandakan oleh ALLAH sehingga 70 kali ganda dan ibadah sunnahnya disamakan dengan ibadah wajib di bulan lain. Bulan penuh berkah, rahmat dan pengampunan serta pembebasan dari nafsu dan belenggu syaitan. Bulan yang di dalamnya terdapat sebuah malam yang nilainya lebih baik dari seribu bulan.

Bulan Suci Ramadhan akan mendatangi kita.

Persoalannya simple sahaja: Apakah kita gembira, bahagia dan senang dengan kedatangan bulan ini?

Apakah persoalan di atas bid’ah yang diada-adakan…? Apakah ada hubungan kecintaan dan kebahagiaan kita menyambut Ramadhan dengan amalan kita di dalamnya…? Kita tidak akan membincangkan persoalan ini kerana ada persoalan yang lebih penting dari itu.

Apabila kita menjawab: Ya, senang dan gembira. Maka situasi di atas akan membuka minda kita bagaimana kita menyambut tetamu yang kita hormati sekaligus kita cintai.

Persoalan berikutnya: Apa yang telah kita siapkan untuk menyambutnya…? Apa yang kita punyai untuk menyambutnya…? Sejauh manakah kita dan ahli keluarga kita bersedia untuk menyambutnya?

Persoalan berikutnya: Salah satu tujuan puasa Ramadhan adalah untuk mencapai ketaqwaan. Cuba fikirkan, kita yang sudah berpuasa selama 10-20 tahun atau lebih kurang… namun, sejak bilakah kita merasa telah mencapai target taqwa tersebut…? Mungkin kita sukar untuk mengetahui bilakah target itu dicapai…

Persoalan simple yang berikutnya: Bagaimana dengan Ramadhan yang telah lalu…? Andai jawapannya ternyata belum juga, maka… kita mempunyai kesempatan untuk merealisasikannya tahun ini. Ya… insyaALLAH kita mampu, asalkan ada kekuatan azam dan niat yang kuat…

Dan apabila jawapannya sudah. Maka alangkah sedihnya jika pada tahun ini prestasi kita menurun. Sungguh rugi…tersangat rugi…:sad:

Ada empat golongan manusia serta sikap mereka dalam menyambut kedatangan Ramadhan:

1. Mukmin yang bersungguh-sungguh. Mereka adalah orang2 yang menganggap bulan ini adalah peluang untuk meningkatkan prestasi di hadapan al-Khaliq. Kita selalu menjumpai orang seperti ini yang senantiasa merasakan detik-detik Ramadhan sangat berharga. Mereka selalu berada dalam ketaatan. Kalau tidak sedang bersolat, mungkin sedang bertadarus Al-Qur’an, berzikir, saling menolong dan menasihati, memenuhi keperluan saudaranya atau sebagainya. Mereka tidak ada waktu kecuali untuk sesuatu yang baik dan bermanfaat.

2. Segolongan orang yang niatnya baik, tapi himmah dan azamnya lemah. Orang seperti ini berniat untuk berbuat sesuatu di dalam bulan yang mulia ini. Mereka punyai tekad untuk berbuat baik. Namun, kerana azamnya yang lemah, maka hanya mampu bertahan pada awal-awal bulan saja. Kemudian mereka tidak akan merasai kehadiran tetamu ini. Ibarat, hangat2 tahi ayam…Baik hanya dipermulaan sahaja… 

3. Golongan yang biasa2 sahaja. Ertinya kedatangan Ramadhan tidak sedikit pun memberi apa2 effect sama sekali. Kalau ibarat tetamu, ia disia2kan. Sedih !😦

4. Golongan yang tidak menyukai kedatangan Ramadhan. Golongan ini menganggap Ramadhan sebagai penghalang bagi mereka untuk memuaskan nafsu dan segala keinginan. Mereka secara zahirnya terpaksa menerima kedatangan tetamu ini namun,hakikatnya mereka membencinya…dan lebih parah daripada ini, golongan yang tidak menghormati sama sekali akan adanya bulan Ramadhan. Mereka dengan sangat jahilnya menginjak-injak kesucian dan kehormatannya.

Kembali kita bertanya kepada diri kita sendiri. Di bahagian manakah antara keempat-empat golongan di atas kita berada…? Jangan sampai kita berada dalam suatu keadaan sebagaimana sabda Rasulullah Sollahu’alayhi wassalam.:“Rugi dan merana lah orang yang menjumpai Ramadhan sedang dosanya belum diampuni…”.

Sedangkan para sahabat Rasulullah Sollahu’alayhi wassalam, setengah tahun setelah berpisah dengan Ramadhan, mereka berdoa: “Ya ALLAH…terimalah puasa dan amalan kami di Bulan Ramadhan”. Setengah tahun berikutnya mereka berdo’a: “Ya ALLAH… sampaikan umur kami hingga kami menjumpai Ramadhan”. Subhanallah…sungguh mengagumkan bukan? Ini kerana mereka tahu betapa penting dan berharganya Ramadhan hinggakan berharap sepanjang tahun adalah bulan Ramadhan. Mereka sangat mencintai Ramadhan…gembira ketika tetamu Agung itu datang.

Bagaimanakah dengan kita? Tak perlulah kita jawab sekarang. Sesungguhnya masih ada waktu lagi untuk kita sama2 renungkan dan fikir-fikirkan. Buat semua, selamat menyambut bulan Ramadhan yang bakal menjelma 4-5 hari lagi…Rebutlah peluang ini untuk kita sama2 mentaqarrubkan diri pada-NYA…insyaALLAH, mudah-mudahan Ramadhan kali ini lebih baik dr sebelumnya apatah lagi bila berjumpa Lailatul Qadar….:smile:
Wallahu’alam bissawab….

Ku mengharapkan Ramadhan…
Kali ini penuh makna…
Agar dapat kulalui…
Dengan sempurna…

Selangkah demi selangkah…
Setahun sudah pun berlalu…
Masa yang pantas berlalu…
Hingga tak terasa ku berada…
Di bulan Ramadhan semula…

Puasa satu amalan…
Sebagaimana yang diperintah-NYA…
Moga dapat ku lenturkan…
Nafsu yang selalu membelenggu diri…
Tiada henti-henti…

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja…
Tuhan pimpinlah daku yang lemah…
Mengharungi segalanya dengan sabar…
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan…
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan…

Selangkah demi selangkah…
Dengan rahmat-MU oh Tuhanku…
Ku tempuh jua….

*************************************************


3 responses to “teTamu AgunG….~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: